BUDIDAYA UDANG GALAH

Senin

PERSIAPAN TAMBAK (Masa Pratebar)


• Pengeringan dasar tambak selama 7 hari (sampai tanah retak-retak), tergantung cuaca
   (penghujan / kemarau).
• Pembuangan lumpur hitam dari dasar tambak (sisa pakan, kotoran udang / faeces dan
   plankton yang mati).
• Pembalikan dasar tanah tambak (dicangkul / dibajak / ditraktor).
• Pengapuran, dosis kapur yang digunakan tergantung pH tanah:


1). pH tanah < 5 kebutuhan kapur 1,5 s/d 2 ton per hektar.
2). pH tanah 5 s/d 5,5 kebutuhan kapur 1 s/d 1,5 ton per hektar.
3). pH yanah 5,5 s/d 6 kebutuhan kapur 0,5 s/d 1 ton per hektar.
• Aplikasi pemupukan organik Biotech Plus sebanyak 5 liter per hektar ditambahi
   inoculumnya, dengan tujuan memberikan nutrisi bagi mikro organisme tanah.
• Pemasangan peralatan tambak (pintu air, saringan air masuk, dll).

PERSIAPAN AIR dan MASA PEMELIHARAAN
• Pemasukan air setinggi 5 s/d 10 cm (pelataran tertutup air), kemudian lakukan
   pemberantasan hama (predator dan kompetitor) menggunakan saponin (bungkil biji
   teh) dengan dosis 20 ppm dan didiamkan selama 2 hari.
• Pembersihan hama yang telah mati dan dibuang keluar tambak.
• Kemudian lakukan penambahan air sampai ketinggian optimal untuk pemeliharaan.
• Selanjutnya aplikasikan pupuk organic Biotech Plus sebanyak 1 liter per hektar untuk
   merangsang tumbuhnya plankton sebagai pakan alami benur dan didiamkan selamabselama 1 hari.
• Benur siap di tebar di tambak.
• Sebelum benur udang galah ditebar di petak pendedaran maka petak pendedaran
  dipasang rumpon-rumpon dari daun kelapa. Cara ini dimaksudkan agar benur udang
  galah tidak berkumpul di satu tempat, mengurangi kecenderungan saling memangsa,
  sebagai tempat berlindung dari sengatan matahari pada siang hari dan sebagai tempat
  persembunyian saat udang galah berganti kulit.
• Selama masa pemeliharaan, lakukan aplikasi pupuk organik Biotech Plus sebanyak 1
  liter per hektar setiap 10 hari sekalian, dengan tujuan untuk mempertahankan
  pertumbuhan plankton didalam tambak.
• Apabila terjadi hujan dan pH turun maka lakukan pengapuran terlabih dahulu
sebanyak 50 s/d 100 kg per hektar (tergantung pH airnya) kemudian aplikasikan
pupuk organik Biotech Plus dengan dosis tergantung kondisi kualitas air tambak (0,5
s/d 1 liter per hektar).
Pada saat melakukan penebaran benur perlu dilakukan aklimatisasi (penyesuaian) salinitas
(kadar garam), suhu air dan pH air dalam kantong plastik yang berisi benur. Benur udang
galah yang tidak memperoleh perlakuan aklimatisasi maka tingkat kematiannya dapat
mencapai 50%. Suhu air untuk aklimatisasi sekitar 26ºC dan air diambil dari petakan agar
sewaktu benur udang galah ditebar tidak mengalami stress. Dengan aklimatisasi yang benar
diharapkan SR (Survival Rate) atau tingkat kehidupannya tinggi.





Urutan-urutannya sebagai berikut:
1). Letakkan kantong benur dipermukaan air tambak selama 30 menit.
2). Setelah plastik benur mengembun, kemudian ikatannya dibuka dan dipercikkan air
     tambak sedikit demi sedikit kedalam kantong benur selama 30 menit.
3). Celupkan kantong benur kedalam air perlahan-lahan, biarkan benur keluar sendiri
dari kantong. Jangan banyak terjadi banyak goncangan agar benur tidak strees.
Padat penebaran benur udang galah dalam petak pendedaran yang idal adalah 100 s/d 150
ekor per m2 dan selama pendedaran (2 bulan) tingkat kematiannya tidak lebih dari 40% 

Takaran pemberian pakan tambahan (PELOR ”Pelet Organik”) untuk benur udang galah
pada masa pendedaran adalah:
• Hari 1 s/d hari ke 10 = 200% dari berat tubuh.
• Hari 11 s/d hari ke 20 = 100% dari berat tubuh.
• Hari 21 s/d hari ke 30 = 50% dari berat tubuh.
• Hari 31 s/d hari ke 45 = 10% dari berat tubuh.
• Hari 46 s/d hari ke 60 = 8% dari berat tubuh.

Rumus menghitung total berat benur yang ditebar adalah:
Estimasi berat benur =
Berat benur (mg/ekor) + Pertambahan berat/mgg (mg/mgg) x Jml tebar (ekor) x SR (%)
Keterangan:
• Berat benur = 2 s/d 9 mg per ekor
• Pertambahan berat = 15 s/d 20 mg per minggu
• SR = 60 s/d 80%
Perkiraan SR (tingkat kehidupan) sebesar 80 s/d 90% karena perkiraan tingkat kematian
sebesar 2,5 s/d 5% per minggu dan lama pendedaran selama 8 minggu. Pakan tambahan
diberikan 3 kali per hari yaitu: jam 07:00 siang dan jam 15:00 sore.
Air dalam petak pendedaran sebaiknya diganti 10% per hari. Lama pemeliharaan benur
dalam petak pendedaran 7 s/d 8 minggu untuk menghasilkan ukuran udang galah dengan
berat rata-rata 1 gram per ekor (glondongan muda).


Hal-hal yang harus diantisipasi di musim hujan:

• Fluktuasi salinitas setelah hujan lebat.
• Perubahan pH air terutama pada lahan yang banyak mengandung pyrit dan gambut.
• Kematian phytoplankton.
• Rendahnya DO (oksigen terlarut).
• Perubahan nafsu makan.
Antisipasi:
• Pemberian kapur di pematang.
• Pengontrolan pakan lebih ketat.
• Pengoprasian kincir air lebih intensif (jika menggunakan kincir air).



APLIKASI LEWAT PAKAN

• Setelah pakan ditimbang, lakukan pencampuran pakan dengan pupuk organik Biotech
Plus menggunakan dosis 20cc (1 tutup) per 10 kg pakan dicampur air secukupnya
dengan frekuensi 2 s/d 3 kali per hari. Tujuan pencampuran ini adalah untuk
meningkatkan nafsu makan udang galah, memberikan mineral-mineral, protein dan
lemak dalam komposisi yang berimbang dan tepat yang diperlukan oleh tubuh udang
galah sehingga dapat memacu tingkat produksi (mempercepat petumbuhan),
memperbaiki sistem pencernaan udang galah dengan meningkatkan dan
mengaktifkan enzim pencernaannya, meningkatkan ketahanan udang galah terhadap
penyakit sehingga dapat menurunkan tingkat kematian udang galah yang dipelihara.
• Setelah pencampuran merata, pakan diangin-anginkan sampai kering. Setelah kering,
pakan siap diberikan pada udang galah. Yang perlu diperhatikan adalah jangan
mencampur pakan secara sekaligus (pakan untuk besok dicampur sekarang), karena
dapat timbul jamur pada pakan sehingga membahayakan udang galah.
Takaran pemberian pakan tambahan (PELOR ”Pelet Organik”) untuk udang galah pada
masa pembesaran adalah:
• Hari 61 s/d hari ke 75 = 6% dari berat tubuh.
• Hari 76 s/d hari ke 90 = 4% dari berat tubuh.
• Hari 91 s/d hari ke 105 = 3% dari berat tubuh.
• Hari 106 s/d panen = 2% dari berat tubuh.

Jadwal pemberian pakan juga menentukan keberhasilan budidaya udang galaah. Udang
galah mempunyai tingkah laku dan kebiasaan tersendiri yaitu sangat aktif mencari makan
pada malah hari. Oleh karena itu pemberian makan pada saat masih ada sinar matahari jatah
pemberian pakan tidak boleh lebih dari 40% dari jatah total harian. Sedangkan pada malam
hari diberikan 60% dari total harian.
Pakan buatan yang baik adalah yang tidak berjamur, butirannya utuh, berbau khas ikan
kering dan tidak lembab. Pertumbuhan udang galah dapat diamati dengan cara sampling
setiap 2 minggu sekali dengan menggunakan jala. Pemanenan dapat dilakukan setelah
udang galah mencapai usia 3 bulan dari masa pendedaran selesai dengan ukuran udang 25
s/d 30 ekor per kg (33 s/d 40 gram per ekor).

Kecerahan yang baik untuk budidaya udang galah berkisar 35 s/d 40 cm. Jika kecerahan <
25 cm maka harus dilakukan pergantian air. Tetapi apabila kecerahan > 50 cm maka harus
dilakukan pemupukan (sebelum pemupukan sebaiknya diganti dahulu airnya). Pupuk yang
ditambahkan akan digunakan phytoplankton untuk tumbuh dan berkembang sebagai pakan dasar rantai makanan dalam tambak. Pupuk yang diberikan ditujukan untuk memasok unsur hara yang sangat dibutuhkan seperti: Nitrogen, Phospor dan Kalium. Pupuk yang igunakan yaitu Biotech Plus yang diberikan sebanyak 1 liter per hektar setiap 10 hari
sekali untuk mempertahankan kecerahan antara 35 s/d 40 cm. Parameter air yang optimal untuk budidaya udang galah yaitu pH air 6,8 s/d 7,5, suhu air 25 s/d 27ºC, oksigen terlarut 5 s/d 7 ppm, kecerahan 35 s/d 45 cm, salinitas < 5 0/00 dan
amoniak < 2 ppm.

Situs: http://www.klinikorganik.co.cc

lintasberita

5 komentar:

Rio Vixion, A.M.Kep mengatakan...

thanks ats artikel'y....! ini sgt b'manfaaf bt saya;

mas tekop mengatakan...

wah menarik artikelnya. pernah mencoba ternak di kolam kecil 1x1 atau 1x2, atau di kolam plastik. atau di akuarium. kan lumayan bisa diternak dalam rumah dan gak perlu modal besar dan lahan luas.
makasih ya

edho mengatakan...

mkcy bgt dng artikel ini clx aq bsa brgna bt saya,,,,
thx,,,,,,,

NIce info juragan

ziekin[]7 mengatakan...

Klo pnbaran udang 4cm*1/2 gram.Per10 hrinya kira"bratnya brp gram ?

Posting Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
    sebelumnya saya ucapkan terima kasih bagi teman-teman yang sudi mampir di blog ini. bagi teman-teman kepengen tukar link silahkan isi id saya dengan format di bawah ini http://sinar-fals.blogspot.com/ name : dunia perikanan apabila sudah terpasang konfirmasi boleh melalui buku tamu. maka saya akan link balik blog teman-teman. link sahabat
  • DESPARADOS@MOVIE
  • BLOGING LIFE
  • Intlegent Blog
  • tipsh4re
  • bicara bola
  • Artikel Komputer
  • Berbagai Informasi
  • Panduan dan Tutorial Gratis
  • Areal Usaha
  • Gufron Dot Com
  • informasi seputar komputer dan bisnis online
  • Tutorial, tips, trik, Make Money
  • Dan seterusnya sesuai link yang akan dimasukan
  • Isi Menu 4.2
    Isi Menu 4.2
    Isi Menu 4.dst
     
     
     
    mari sama-sama kita tingkatkan trafik di linkreferral

    aaaaaaa


    Get this widget!